TRANSLATE

Mengenal Sapi Brahman dan Keunggulan yang Dimilikinya

Sapi brahman menjadi salah satu jenis sapi yang cukup banyak dikembangbiakkan di Indonesia. Untuk sapi ini termasuk ke dalam jenis sapi unggulan. Dimana tubuh yang dimilikinya cukup besar dibandingkan dengan sapi lokal dan mempunyai punuk.

Asal Usul Sapi Brahman

Sejak tahun 1970 sampai saat ini, sapi brahman dikembangbiakkan di Indonesia. Seperti namanya, sapi ini berasal dari India dan kemudian dikembangkan di Amerika. Sesudah peternak Amerika berhasil mengembangkan sapi ini, peternak Australia pun tidak ingin kalah juga. Akhirnya peternak Australia mulai impor bibit sapi brahman unggulan dari Amerika untuk dibudidayakan di Australia. Peternak Australia mengawinsilangkan sapi brahman dengan sapi lokal. Ini dilakukan dengan tujuan mendapatkan sapi brahman super. Dari perkawinan ini tentu anakkannya akan berbeda dari asli. Hasil persilangan sapi yang berhasil akan diekspor ke Sumba untuk dikembangbiakkan dan memperbaiki jenis sapi lokal disana.

Ciri-Ciri Sapi Brahman

Jenis sapi ini menjadi salah satu jenis sapi potong unggul dan tersebar luas di dunia. Untuk sapi brahman ini sendiri pun memiliki ciri-ciri sebagai berikut;

  • Telinga yang dimiliki oleh sapi ini besar dan cenderung menggantung, selain itu telinganya bergerak lemas atau kendur. Selain itu punuk pun besar dan menonjol di punggung bagian depan dekat kepala.
  • Ukuran sapi jantan bisa mencapai 800 kg – 1 ton. Sedangkan sapi betina bisa mencapai 460 – 700 kg. Untuk anakan sapi brahman beratnya antara 27 – 30 kg.
  • Dari segi warna sapi brahman sendiri pun sangat bervariasi. Mulai dari abu-abu terang sampai merah sampai hampir hitam. Namun mayoritas sapi brahman yang dibudidayakan adalah warna abu-abu terang sampai sedang. Sapi dewasa jantan warnanya lebih gelap dari betina dan mempunyai daerah gelap pada leher, bahu dan paha bawah.
  • Bulu sapi pendek, tebal dan berkilau sehingga mampu memantulkan sinar matahari. Hal ini menambah kemampuan untuk merumput dibawah sinar matahari ketika siang hari tanpa harus kesusahan.
  • Kulit sapi dengan pigmen hitam menjaga dari sinar matahari yang terik. Apabila pigmen terlalu berlebihan, maka bisa merusak lapisan jaringan yang lebih dalam.
  • Selain itu kulit sapi brahman ini juga longgar dan bergumpal dianggap memiliki kontribusi untuk menahan cuaca panas. Dengan meningkatkan luas permukaan tubuh maka bisa menjadi pendingin alami.
  • Kelenjar keringat yang dimiliki oleh sapi brahman dan kemampuan berkeringat dengan bebas lewat pori-pori kulit. Maka bisa memberikan kontribusi pada toleransi panas.

Keunggulan Sapi Brahman yang Harus Diketahui

Dengan perawatan dan pemberian pakan yang baik tentunya akan membuat sapi brahman jadi mudah untuk dibesarkan. Dalam waktu singkat pastinya sudah gemuk dan bisa dijual dan mendapatkan banyak keuntungan dari segi keuangan. Nah berikut ini beberapa keunggulan yang harus diketahui dari sapi brahman.

  • Pertambahan bobot badan setiap harinya mempunyai rata-rata paling tinggi dari sapi jenis lainnya.
  • Mempunyai tingkat adaptasi lingkungan yang baik, jadi peternak tidak harus khawatir mengenai perubahan lingkungan ternak secara tiba-tiba.
  • Karkas yang dihasilkan oleh sapi brahman tinggi.
  • Untuk pakan sapi brahman tidak sulit karena bisa diberikan berbagai macam rumput. Contohnya rumput lapang, jerami padi, rumput odot, atau rumput gajah. Selain itu juga bisa diberikan pakan kering berupa polar, kulit kopi, bungkil kompra, bungkil sawit, dan onggok.

Nah itulah ciri-ciri dan keunggulan yang dimiliki oleh sapi brahman. Dengan mengetahui hal-hal diatas, tentunya akan membuat Anda jadi lebih mudah ketika ingin membeli atau ternak sapi brahman.

Simmental Sapi Favorit Peternak Generasi Millenial

Apa yang dimaksud dengan generasi Millenial atau generasi Y, yang juga akrab disebut sebagai generation me atau echo boomers? Memang tidak ada kriteria khusus untuk menentukan kelompok generasi yang satu ini. Namun beberapa pakar menggolongkannya berdasarkan tahun lahir awal dan akhir, dengan rentang tahun antara 1980 -1999 Masehi. Sedangkan manusia kelahiran tahun 2000 M sampai sekarang disebut dengan generasi Z atau Z Generation. Baca selengkapnya...

Ikut Asuransi, Terbukti Dapat Menyelamatkan Usaha Ternak Sapi Saat Terjadi Wabah PMK

Adanya wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK), menyadarkan peternak bahwa asuransi Usaha Ternak Sapi-Kerbau (AUTSK), dapat memberikan perlindungan berupa biaya ganti rugi, apabila sapi atau kerbaunya mati karena berbagai faktor. Baca selengkapnya...

BALITNAK - Balai Penelitian Ternak

Sejarah berdirinya Balitnak - Balai Penelitian Ternak (Balitnak) merupakan gabungan dua Unit Kerja bidang peternakan yaitu Lembaga Penelitian Peternakan (LPP) di jalan Raya Pajajaranm, Bogor dan Pusat Penelitian dan Pengembangan Ternak (P3T) di Ciawi, Bogor pada tahun 1981. Sejalan dengan perkembangannya, sejak didirikan masing-masing unit kerja tersebut telah beberapa kali mengalami perubahan nama. Baca selengkapnya...