RAGAM INFORMASI

TENTANG DUNIA PERSAPIAN

Tubuh Sapi Bisa Dinilai Dengan Angka Mulai Dari 1 Sampai 9

Body Condition Score (BCS) atau "skor kondisi tubuh" adalah suatu metode untuk memberi nilai kondisi tubuh ternak seperti sapi. BCS penting diketahui oleh peternak, karena termasuk faktor yang mempengaruhi angka kebuntingan atau 'conception rate',  Jika perernak mengetahui angka kebuntingan, maka efisiensi reproduksi dapat diketahui.

Nilai BCS berkisar antara 1 sampai dengan 9.  Sapi yang tergolong BCS 1 sampai dengan BCS 3, kondisi tubuhnya sangat kurus. Sapi tersebut pasti mengalami gangguan pada hormon reproduksi dan ovulasi.

Sedangkan nilai BCS 7 sampai dengan BCS 9, adalah tanda bahwa sapi tersebut kegemukan. Tubuhnya banyak mengandung lemak. Dampaknya juga kurang baik, karena kandungan lemak yang tinggi dapat menutupi saluran reproduksi. Sehingga dapat mengganggu fungsi organ-organ reproduksi. 

BCS dapat ditentukan dengan cara visual, digabungkan dengan sentuhan dan tekanan pada lemak tubuh pada bagian tertentu. Ada 6 titik pengamatan yang harus dinilai,  posisinya dapat dilihat pada gambar sapi dibawah ini.

Tubuh Sapi Bisa Dinilai Dengan Angka Mulai Dari 1 Sampai 9

  1. Amati bagian anus dan Tail Head (pangkal ekor) - Apakah cekungan atau terisi?
  2. Sentuh dan tekan bagian Rump (Pelvis) - Apakah terisi lemak?
  3. Sentuh dan tekan bagian Hip Bone (tulang panggul) - Apakah batasnya jelas atau tidak?
  4. Sentuh dan tekan Pin Bone (tulang duduk) - Apakah Batasnya jelas atau tidak?
  5. Amati, sentuh dan tekan bagian Back Bone (tulang belakang) - Apakah jelas terlihat dan teraba atau tidak?
  6. Amati, sentuh dan tekan Ribs (tulang iga) - Apakah terlihat nyata atau terlindungi oleh lemak?

Selanjutnya, lakukan Teknis penilaian BCS dengan istilah 3D, yaitu: DILIHAT, DIRABA dan DITEKAN.

 

Apa yang DILIHAT? Adalah Tonjolan Tulang, hasilnya dapat dikelompokkan menjadi 3 yaitu :

  1. TERLIHAT JELAS DAN NYATA, nilai BCS 1-3 tergolong sapi kurus.
  2. MASIH TERLIHAT DI BEBERAPA BAGIAN, nilai BCS4-6  termasuk sapi sedang.
  3. TIDAK TERLIHAT, nilai BCS 7-9 tergolong sapi gemuk.

Lanjutkan penilaian dengan cara DIRABA DAN DITEKAN!. Yang harus diingat, penilaian dengan cara ini tidak boleh keluar dari pengelompokan yang telah dilakukan dengan cara dilihat!

Misalnya sapi sudah masuk pada kelompok kurus ( BCS 1-3) maka hasil penilaian tidak boleh ke BCS 4 atau 5. Demikian juga untuk Kelompok Sedang dengan BCS 4-6. Tidak boleh berubah ke nilai BCS 3 ataupun 7.

Sebagai contoh adalah penilaian sapi sudah masuk pada Kelompok BCS 1-3. Apabila dilakukan Perabaan dan Penekanan ternyata :

  1. Perlemakan sangat tipis sekali, maka termasuk BCS 1.
  2. Perlemakan sangat tipis, maka termasuk BCS 2
  3. Perlemakan tipis, maka termasuk BCS 3.

 

Untuk kelompok BCS 4-6

  1. Perlemakan sedang, beberapa tulang masih teraba langsung - BCS 4
  2. Perlemakan sedang, tulang teraba setelah ditekan - BCS 5
  3. Perlemakan sedang, tulang baru teraba setelah ada tekanan kuat - BCS 6

 

Untuk kelompok BCS 7-9

  1. Perlemakan tebal, beberapa tulang tidak teraba, Rump masih cekung - BCS 7
  2. Perlemakan tebal, beberapa tulang tidak teraba, Rump datar - BCS 8
  3. Perlemakan sangat tebal, beberapa tulang tidak teraba sama sekali meskipun ditekan, Rump cembung - BCS 9

Sumber: distan.gorontaloprov.go.id

Kenali Tingkatan Kualitas dan Ciri Daging Wagyu yang Asli

Wagyu terkenal karena kualitas dan harganya yang mahal. Belakangan semakin banyak bermunculan daging wagyu tiruan yang seolah dengan sengaja mengecoh pembeli. Nah, agar Anda tidak salah beli, sebaiknya mulai kenali tingkatan kualitas dan ciri daging wagyu yang asli. Baca selengkapnya...

Berapa Jumlah Pakan Yang Harus Diberikan Untuk Sapi Dengan Berat 200 Kg?

Seorang peternak sapi wajib mengetahui jenis pakan sapi potong ternak yang paling tepat, tidak hanya dari segi harga, tapi juga bisa menghitung nutrisi dengan mempertimbangkan kebutuhan dari ternak yang dipeliharanya. Empat kunci penting dalam menyusun ransum ternak, yaitu bahan bakunya mudah diperoleh, bahan pakan bervariasi, disukai oleh ternak, dan harganya juga terjangkau. Baca selengkapnya...

Muhammad Sholeh, Tukang Tambal Ban yang Menjadi Contoh Pengusaha Sukses Di Bidang Peternakan Sapi

Tidak ada yang bisa menebak nasib seseorang. Tak ada pula yang bisa menentukan secara pasti rejeki seseorang. Namun, satu hal yang pasti kerja keras adalah resep mujarab untuk menjadi contoh pengusaha sukses. Hal ini pun telah pula dibuktikan oleh Muhammad Sholeh. Pria paruh baya yang dulu berprofesi sebagai tukang tambal ban itu, kini menjelma menjadi peternak sapi sukses Baca selengkapnya...

Daya Tahan Tubuh Yang lemah Karena Penyakit Jembrana, Kerap Terjadi Pada Sapi Bali

Penyakit Jembrana merupakan penyakit yang banyak ditemui pada ternak sapi di Bali. Penyakit ini umumnya menyerang sapi, baik sapi potong maupun sapi perah, yang berusia di atas 1 tahun (dan paling banyak ditemukan pada sapi berusia 4-6 tahun). Penyebabnya adalah virus Jembrana; virus baru yang diketahui berasal dari kelompok Lentiviridae yang merupakan satu kelompok dengan virus HIV AIDS. Baca selengkapnya...