RAGAM INFORMASI

TENTANG DUNIA PERSAPIAN

Ikut Asuransi, Terbukti Dapat Menyelamatkan Usaha Ternak Sapi Saat Terjadi Wabah PMK

Adanya wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK), menyadarkan peternak bahwa asuransi  Usaha Ternak Sapi-Kerbau (AUTSK), dapat memberikan perlindungan berupa biaya ganti rugi, apabila sapi atau kerbaunya mati karena berbagai faktor. 

Seperti yang terjadi di Buleleng, Bali. Ada 240 ekor sapi milik 12 kelompok ternak telah didaftarkan untuk mengikuti program dari Kementerian Pertanian ini. 

Untuk mengikuti AUTSK, peternak wajib bergabung dalam kelompok ternak. Sementara sapi atau kerbau yang bisa diikutkan dalam asuransi ini hanya yang betina. Demikian yang dikatakan oleh Made Siladharma, Kebid Sarana dan Prasarana Pertanian, Dinas Pertanian Buleleng.

Namun pada tahun ini, pemerintah pusat menghapus PMK dari daftar klaim AUTSK. Alasannya, agar tidak tumpang tindih dengan santunan yang diberikan secara khusus untuk sapi yang dipotong karena terserang PMK.

Kini, biaya ganti rugi  dari AUTSK hanya fokus diberikan kepada sapi yang mengalami beberapa kondisi sebagai berikut:

  1. Sapi yang mati karena melahirkan atau terserang penyakit, akan diganti rugi oleh pemerintah pusat sebesar Rp 10 juta per ekor.
  2. Sapi yang patah tulang, peternak diizinkan untuk memotong lalu menjual daging sapinya, selanjutnya pemerintah pusat akan memberikannya ganti rugi sebesar Rp 5 juta per ekor.
  3. Sapi yang hilang akibat dicuri, akan diberikan ganti rugi sebesar Rp 7 juta per ekor. 

Klaim asuransinya pun relatif cepat, tidak membutuhkan waktu berbulan-bulan, demikian yang dikatakan Siladharma

Terkait pembayaran premi, biayanya sudah disubsidi oleh pemerintah pusat. Dari yang seharusnya Rp 200 ribu per ekor per tahun, kini peternak cukup membayar Rp 40 ribu per ekor per tahun.

Sejak Januari hingga saat ini, dari 240 ekor sapi yang mengikuti asuransi tersebut, ada dua ekor diantaranya yang sudah mengklaim asuransinya, dengan total klaim Rp 15 juta. Untuk klaim asuransi pada 2021, sudah diberikan kepada delapan ekor sapi, dengam total Rp 65 juta.

Sumber: bali.tribunnews.com

Kenali Tingkatan Kualitas dan Ciri Daging Wagyu yang Asli

Wagyu terkenal karena kualitas dan harganya yang mahal. Belakangan semakin banyak bermunculan daging wagyu tiruan yang seolah dengan sengaja mengecoh pembeli. Nah, agar Anda tidak salah beli, sebaiknya mulai kenali tingkatan kualitas dan ciri daging wagyu yang asli. Baca selengkapnya...

Mari Mengenal Daging Sapi Jenis Sandung Lamur, Berikut Cara Mengolahnya

Tips dan Trik mengolah daging sapi kali ini akan membahas mengenai cara pengolahan sandung lamur, bagian dari daging sapi yang menjadi kesukaan banyak orang. Sandung lamur sendiri merupakan daging yang terletak di bagian dada bawah sapi, atau lebih tepatnya di dekat kaki depan sapi. Tahukah anda, bagian ini merupakan salah satu bagian dari daging sapi yang paling kaya rasa berlemak. Baca selengkapnya...

Waspadai Sesak Nafas Akut Pada Sapi

Sapi yang mengalami sesak napas akut besar kemungkinan terkena penyakit Infectious Bovine Rhinotracheitis (IBR). Penyakit menular ini banyak menyerang ternak sapi, baik sapi potong maupun sapi perah. Sapi yang terkena IBR ini biasanya mengalami demam tinggi (sekitar 42 derajat Celsius), nafsu makan menurun, hipersaliva, produksi air susu menurun (pada sapi perah), dan penurunan berat badan yang drastis. Baca selengkapnya...

Rahasia Memasak Rendang Daging Sapi Khas Minang

Apabila tips dan trik mengolah daging sapi sebelumnya banyak membahas beberapa bagian daging sapi dan cara benar mengolahnya, kali ini ada yang berbeda dimana kita akan mengulas bagaimana cara untuk memasak rendang daging sapi yang enak dengan daging empuk khas Minang. Kebanyakan orang mungkin bisa memasak rendang daging sapi, tapi jarang sekali yang dapat membuat rendang istimewa dimana biasanya ini ditandai dengan warna rendang yang gelap atau hitam, berminyak, dan tentunya daging sapi yang… Baca selengkapnya...