TRANSLATE

Film Tentang Wanita Peternak Sapi, Sang Pahlawan Keluarga

Mita Kopiyah atau akrab disapa Mita memulai usaha pemeliharaan sapi sejak sejak 2005. Ide usaha itu berasal dari pemikiran suaminya dan dijalankan kerja keras, ia kemudian dapat membeli satu dari 3 sapi yang dirawatnya. Kini, perempuan dari Desa Penjor, Kecamatan Pagerwojo, Kabupaten Tulungagung, telah memiliki sekitar 16 sapi. Setiap hari ada sekitar 75-100 liter susu sapi dari hasil ternaknya.

Pada 2018, Mita resmi menjadi peternak perempuan bi­na­an Frisian Flag Indonesia (FFI) lewat koperasi tempatnya bernaung, yaitu Koperasi Bangun Lestari. Berkat kualitas susu sapinya yang bagus, Mita terpilih sebagai peternak perempuan yang mendapatkan pelatihan di Belanda terkait peternakan sapi perah pada 2019.

Berkat ilmu yang didapatkannya saat mengikuti pelatihan dari Belanda, ia berhasil meningkatkan produktivitas susu sapi  sebesar sekitar 5 liter hingga produksi susunya saat ini  mencapai sekitar 21-22 liter per ekor sapi. Kisah Mita pun difilmkan oleh FFI dengan menggandeng sutradara Nia Dinata.

Nur Kurniati Aisyah Dewi yang dikenal sebagai Nia Dinata (lahir 4 Maret 1969) adalah seorang sutradara Indonesia. Perempuan berdarah Sunda dan Minang ini adalah cucu dari pahlawan nasional Otto Iskandardinata dan putri dari Dicky Iskandardinata.

Awal karier sutradara wanita ini berangkat dari pembuat klip video dan film iklan. Pada awal tahun 2000, Nia mendirikan perusahaan film independen Kalyana Shira Film. Ia lalu menjadi sutradara film Ca Bau Kan (2002) yang diangkat dari novel dengan judul sama karya novelis Remy Sylado.

Dengan setting cerita tahun 1930-an, menceritakan kisah tokoh pejuang berkebangsaan Tionghoa. Film ini mendapat berbagai penghargaan dari berbagai festival internasional.

Pada tahun 2004, dia menyutradarai film Arisan! Sangat sukses dari sisi penjualan, mendapat pujian dari  kritikus film serta memperoleh banyak penghargaan, termasuk dari Festival Film Indonesia dan MTV Movie Awards.

Menyusul karya sukses lainnnya yaitu Berbagi Suami, film yang membahas mengenai poligami dalam tiga segmen serta melibatkan banyak pemain film/teater kawakan, seperti Ria Irawan, Jajang C. Noer, dan Tio Pakusadewo.

Selain sebagai sutradara film, Nia juga pernah terlibat di dunia tari. Salah satu kiprahnya di bidang seni tari adalah ketika ia berkolaborasi dengan maestro tari Tom Ibnur, di mana Nia menjadi penulis naskah dalam karya tari Padusi yang mengangkat legenda perempuan Minangkabau.  Karya ini melibatkan nama-nama besar, seperti Ine Febriyanti, Jajang C. Noer, Niniek L. Karim, Arswendy Nasution dan Marissa Anita, serta 50 penari dan musisi yang disutradarai Rama Soeprapto itu kemudian dipentaskan di Teater Jakarta, Taman Ismail Marzuki, Jakarta.

Nia Dinata tak menyangka bisa mengangkat kisah Mita Kopiyah, karena tak tahu banyak soal seluk beluk profesi peternak sapi yang dilakukan oleh seorang perempuan. Hal lain yang membuatnya terenyuh, karena di balik profesi tersebut ada niat mulia dalam meningkatkan gizi seseorang. Apalagi setelah Ibu Mita berkata  'lebih baik capek ngurus sapi sendiri, jadi bos sendiri, daripada cari kerjaan', dan ia punya mimpi punya anak yang sukses, lebih pintar dari orangtuanya juga anaknya tak hidup susah.


Dengan ketangguhan dan semangatnya, Mita Kopiyah berhasil mengelola peternakan sapi perah untuk  meningkatkan kesejahteraan keluarganya. Mita Kopiyah juga menginspirasi keluarga-keluarga peternak sapi perah lain di wilayahnya, mereka menjadikannya sebagai sosok Pahlawan Kemajuan Keluarga Pilar Sejahtera.

Menurut Nia Dinata, peternak sapi perempuan itu jarang, maka ia terinspirasi untuk membuat filmnya, setelah melakukan riset dengan obrolan panjang lewat video call  dengan Mita Kopiyah di tahun lalu.

Nia Dinata bersama tim produksinya membeberkan suka duka saat proses syuting film 4 menit ini di Tulungagung. Selama syuting film tersebut mereka semakin dekat dengan alam. Mereka juga harus melakukan pendekatan terlebih, antara lain mengusap-usap sapi seharian untuk berkenalan, agar syuting berjalan dengan lancar.

Mita Kopiyah dan  keluarga besar juga sangat bangga, bahagia dan tak menyangka bila kisah perjalanan hidupnya dibuat menjadi karya film oleh sutradara berkelas. Apalagi saat proses syuting telah usai, dan filmnya diputar di banyak tempat.

BALITNAK - Balai Penelitian Ternak

Sejarah berdirinya Balitnak - Balai Penelitian Ternak (Balitnak) merupakan gabungan dua Unit Kerja bidang peternakan yaitu Lembaga Penelitian Peternakan (LPP) di jalan Raya Pajajaranm, Bogor dan Pusat Penelitian dan Pengembangan Ternak (P3T) di Ciawi, Bogor pada tahun 1981. Sejalan dengan perkembangannya, sejak didirikan masing-masing unit kerja tersebut telah beberapa kali mengalami perubahan nama. Baca selengkapnya...

Pernak Pernik Sapi Dijual

Magnet Kulkas Sapi

Bahan plastik, Panjang 9 cm, Lebar 9 cm

Piring Makan Gambar Sapi

Bahan plastik, Diameter 23 cm

Mug Sapi Biru

Bahan keramik, Tinggi 10, Diameter 8,5 cm

Celengan Plastik Sapi

Tinggi 12 cm, Lebar 6 cm, Panjang 5,5 cm

Pensil Motif Sapi

Pensil Faber Castell. Panjang 17,4 cm